Pandangan Tentang Cinta

Cinta adalah perasaan yang wajar tentunya. Kita semua tahu ini dengan cukup baik. Kami mencintai ibu, ayah kami, teman-teman kami. Tapi bagaimana dengan lawan jenis? Bagaimana kita melakukannya? Berikut adalah informasi dasar namun lengkap yang perlu diketahui tentang apa yang Islam katakan tentang cinta.

1. Cinta sebelum menikah.

Rasa cinta pada lawan jenis bisa diprovokasi oleh banyak hal. Mereka bisa sangat tiba-tiba dan sangat intens. Beberapa dapat merasakan perasaan ketertarikan yang sangat kuat pada seseorang setelah pandangan pertama dan tahu bahwa mereka ingin menjalani sisa hidup mereka dengan orang ini. Meskipun orang cenderung mempersulit proses ini, ini cukup sederhana dan harus diperlakukan seperti itu.

Perasaan cinta belaka sebelum menikah tidak dilarang dalam Islam. Itu bertindak atas perasaan yang dilarang. Islam mendorong orang untuk segera mempertimbangkan pernikahan dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk membangun kecocokan dengan membahas pandangan tentang masa depan, pola asuh anak, perencanaan keuangan, keluarga berencana, nilai-nilai dan semacamnya. Penting juga untuk melibatkan orang tua dalam proses ini. Secara khusus ayah pengantin perempuan harus dilibatkan dalam proses penyaringan pengantin pria dan memeriksa niat sebenarnya. Semua ini dapat dilakukan secara efisien dalam waktu yang sangat singkat.

Bertentangan dengan kepercayaan populer dan terkini, kencan adalah konsep yang sangat baru. Semua budaya dan agama yang lewat memandang cinta dan hubungan cinta sebelum menikah sebagai sesuatu yang disukai. Konsep “kencan” terdiri dari opsi mencoba sebelum Anda membeli, yang baru saja tersedia untuk pasar cinta saat ini. Itu tanggal kembali kurang dari 50-60 tahun. Sejumlah besar orang telah senang dengan ini. Orang-orang tersebut sebagian besar terdiri dari perempuan dan anak-anak.

2. Pencampuran jenis kelamin dalam Islam.

Islam sangat menyarankan pria dan wanita untuk menjaga diri mereka sendiri. Ini tidak berarti bahwa pria dan wanita tidak pernah dapat berbicara satu sama lain. Sederhana ini menetapkan batasan yang jelas dan diketahui untuk menghindari jatuh ke dalam situasi yang tidak diinginkan. Jika seseorang tidak punya pilihan selain terlibat dalam percakapan dengan lawan jenis, dia harus menurunkan pandangannya (hindari kontak mata yang berlebihan), hindari menyentuh dan menjaga percakapan tetap pendek dan langsung pada intinya. Kontak yang disebutkan di atas tentu saja tidak berlaku untuk orang yang sudah menikah. Ini lebih mudah dari yang orang pikirkan. Pria suka bergaul dengan pria dan wanita suka bergaul dengan wanita lain. Ini wajar!

3. Cinta setelah menikah.

Sebuah pernikahan setelah selesai membuat diperbolehkan semua hal yang sebelumnya tidak diperbolehkan. Inilah saat perasaan yang benar dan dalam harus berkembang. Cinta setelah menikah juga mengikuti pedoman yang ditetapkan oleh Tuhan. Pedoman ini jika diikuti dimaksudkan untuk menjamin kedamaian, ketenangan dan keadilan bagi semua pihak dalam pernikahan. Ini menjelaskan tanggung jawab kedua belah pihak, untuk menghindari konflik dan mencakup semua aspek hubungan. Tidak ada yang tertinggal. Semuanya telah ditangani dengan cara yang jelas. Sayangnya, kebanyakan orang saat ini mengikuti pedoman budaya yang telah ditetapkan oleh laki-laki yang tidak sempurna dan cacat serta seringkali bias gender. Ayat ttg pernikahan berikut menjelaskan apa seharusnya cinta dan pernikahan dalam Islam.

“Dan di antara Tanda-tanda-Nya adalah ini yang Dia ciptakan untuk Anda pasangan dari antara Anda sendiri, agar Anda dapat tinggal dalam ketenangan dengan mereka, dan Dia telah menempatkan cinta dan belas kasihan di antara (hati) Anda: sesungguhnya di dalamnya ada Tanda-tanda bagi mereka yang merenung.” (Quran 30:21)

4. Jatuh cinta – Pandangan Islam tentang perceraian.

Topik ini sangat sederhana. Perceraian dalam Islam sangat tidak disukai tetapi tidak dilarang. Seseorang harus memastikan untuk memilih pasangan dengan hati-hati untuk menghindari ini dengan cara apa pun. Jika perselisihan terjadi dalam pernikahan, kedua pihak harus berusaha sebaik mungkin untuk berdamai. Dan jika mereka tidak bisa, keluarga mereka harus berusaha sebaik mungkin untuk melakukannya untuk mereka. Perceraian harus menjadi pendekatan terakhir untuk situasi yang sulit.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, baik pria maupun wanita dapat meminta cerai, tetapi cara mereka melakukannya berbeda. Perbedaan telah ditetapkan oleh Tuhan Yang Maha Bijaksana. Aturan yang ditetapkan juga telah ditetapkan tentang perceraian dalam masalah yang sangat luas. Dalam Alquran, Tuhan menetapkan aturan-aturan ini dalam sebuah bab yang disebut “Perceraian atau At-talaq).

Kesimpulannya, pernikahan bukanlah masalah yang bisa dianggap enteng dan juga tidak seharusnya hubungan antara pria dan wanita. Penting untuk memikirkan dengan matang siapa yang ingin dinikahi. Dan kemudian, setelah menikah, perlakukan satu sama lain dengan kebaikan dan belas kasihan.

Baca Juga: Panduan Memilah Baju tertutup Modern buat Kamu yang Bertubuh Kurus

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *