Mitos Tentang Bisnis

Pengusaha! Sepertinya kehidupan seorang wirausahawan sangat menarik. Memang itu diisi dengan kegembiraan yang tidak pernah berakhir. Sama seperti orang lain, kehidupan seorang wirausahawan mengalami pasang surut. Tapi lalu siapa yang bisa mengatakan apa yang naik dan apa yang turun? Kebanyakan pengusaha melihat downs sebagai up. Ini hanya masalah perspektif. Pengusaha mampu melihat downs sebagai kesempatan atau pengalaman belajar, sehingga downs menjadi up.

Menjadi wirausaha selama 5 tahun, bukan waktu yang lama; Saya mungkin bisa berbagi pengalaman saya dengan Anda. Saya yakin saya berhak untuk menghancurkan beberapa mitos tentang bisnis. Terlalu banyak “fakta” tentang bisnis yang diajarkan oleh para non-bisnis. Beberapa dari “fakta” ini tidak benar.

Mitos – Anda membutuhkan modal untuk memulai bisnis

Benar-benar omong kosong. Saya ingin memberi tahu Anda, Anda tidak perlu modal untuk memulai bisnis. Anda memang membutuhkan ide kreatif untuk memulai bisnis. Pikirkan tentang semua pengusaha sukses yang dapat Anda pikirkan, berapa banyak dari mereka yang memulai bisnis dengan banyak uang?

Saya memulai bisnis saya hanya dengan $ 20. Saya bahkan tidak membayar untuk pendaftaran bisnis. Saya juga mengimpor produk dari China tanpa dikenakan biaya di muka. Ini membuat saya sangat yakin bahwa Anda tidak memerlukan uang untuk memulai bisnis. Setiap kali seseorang mengatakan kepada saya bahwa dia tidak dapat memulai bisnisnya karena dia tidak memiliki cukup uang, saya selalu bertanya, “mengapa Anda membutuhkan uang untuk memulai bisnis?” Dalam sistem kepercayaan saya, memulai bisnis dengan uang tidak lagi masuk akal bagi saya.

Tidak hanya saya, banyak teman saya yang dapat memulai bisnis mereka dengan sedikit uang – hanya $ 100. Mengapa teman-teman saya dan saya dapat memulai bisnis kami dengan sedikit uang?

Sangat sederhana, kami melakukan kebalikan dari apa yang diajarkan profesor. Yang diajarkan kebanyakan buku bisnis adalah membeli lalu menjual. Kami melakukan sebaliknya, kami menjual lalu membeli. Ketika saya memutuskan untuk menjual produk baru, saya tidak akan tetapi pertama-tama. Saya akan berkeliling menjualnya dulu, menerima pesanan dari calon pelanggan. Setelah saya mendapatkan semua pesanan, maka saya akan membeli produknya. Dengan cara ini saya meminimalkan risiko saya dan saya tidak memerlukan uang tunai di muka untuk membeli produk. Saya mengumpulkan uang terlebih dahulu saat memesan, kemudian menggunakan uang tersebut untuk membeli produk.

Ketika seseorang mengatakan dia membutuhkan uang untuk memulai bisnisnya, sebenarnya sebagian besar uang itu tidak digunakan untuk membeli produk. Sebagian besar uang digunakan untuk menyewa ruang kantor, membeli aset tetap seperti komputer, printer, furnitur, dll. Setelah menyewa kantor, mereka menghabiskan banyak uang untuk merenovasi kantor, ingin membuatnya terlihat seperti perusahaan besar. Dalam benak mereka mereka berpikir, “perusahaan harus terlihat bagus, harus memiliki peralatan yang diperlukan sebelum Anda dapat memulai bisnis.” Apakah mereka mendapatkan pola pikir ini dari sekolah?

Saya memulai bisnis saya tanpa kantor, namun saya masih dapat menutup transaksi dengan klien korporat saya. Seorang teman menyewa kantor tanpa membayar sewa dan dia mendapatkan semua furniturnya secara Bisnis gratis. Anda yakin dia menghemat banyak uang. Saya bertemu dengan seorang pria bulan lalu, dia tidak percaya bahwa saya dapat memulai bisnis hanya dengan $ 20. Dia terus berkata bahwa dia perlu menyewa kantor, membeli peralatan ini dan perabotan itu. Dia pikir dia membutuhkan sekitar $ 30.000 untuk memulai bisnisnya.

Saya pernah menyewa booth secara gratis untuk menjual produk saya. Sebenarnya sebelum saya mulai menjual produk saya, saya sudah menghasilkan uang. Ini semua tentang berpikir dan melakukan secara berbeda. Saya harus menjelaskan, semua yang saya lakukan adalah legal, etis dan moral.

Teman saya yang lain mulai menjual jasanya sebelum dia mendaftarkan bisnis, mendapatkan kantor, dan membuka rekening bank. Kliennya mengeluarkan cek kepadanya sebelum dia membuka rekening bank perusahaan. Kemudian dia mengambil uang itu untuk menyewa kantor, membeli furnitur, dll. Dia mulai dengan $ 0.

Tapi saya harus menekankan ini – berikan apa yang Anda janjikan. Saat Anda mengambil uang orang lain, Anda harus mengirimkan produk atau layanan kepada mereka. Integritas sangat penting dalam membangun bisnis yang sukses. Anda ingin memberikan apa yang Anda janjikan sehingga klien Anda akan kembali kepada Anda.

Intinya kamu tidak butuh uang untuk memulai bisnis, malah kamu butuh kreativitas untuk memulai bisnis. Faktanya, saya yakin semua orang bisa melakukan apa yang saya lakukan. Hanya saja Anda mungkin sudah begitu terbiasa dengan persepsi mereka yang telah ditetapkan sebelumnya tentang membutuhkan banyak uang untuk memulai bisnis, oleh karena itu, Anda terjebak dalam situasi Anda saat ini. Selama Anda bersedia melepaskan diri dari pola pikir lama, Anda akan segera memulai bisnis yang sukses.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *