Pada hari apa pertempuran besar Badar

Pertempuran Besar Badar Invasi ini dianggap sebagai salah satu pertempuran menentukan pertama dalam Islam, yang menyaksikan konfrontasi militer antara Muslim dan orang-orang kafir Quraisy, dan dianggap sebagai salah satu pertempuran terpenting yang dilakukan Keutamaan Shahabat Nabi, saw. ke lembah ini, dan serangan ini terjadi di bulan Ramadhan yang diberkati pada hari ketujuh belas tahun kedua migrasi, antara Muslim di bawah kepemimpinan Rasulullah, saw, dan antara politeis Quraisy. suku dan sekutunya di antara orang-orang Arab yang dipimpin oleh Amr bin Hisham al-Makhzoumi al-Qurashi, dan itu disebut Hari Kriteria. Dan hari pertarungan.

Alasan perang Badar Rasulullah, saw, pergi untuk mencegat karavan dan Ir Quraisy yang sedang menuju dari Makkah al-Mukarramah ke Levant, di mana karavan itu membawa banyak uang untuk kaum musyrik yang dipimpin oleh Abu Sufyan dan dengan empat puluh orang dari Makkah Al-Mukarramah ke Madinah, ketika dia tiba di sebuah tempat bernama Dzul Asheer, dia menemukan bahwa karavan Quraisy telah lewat dan telah meninggal, dan ketika dia mendengar, saw, tentang kembalinya unta dari Levant ke Makkah, dia mengirim Talha bin Ubaid Allah dan Saeed bin Zaid untuk memantau karavan dan menjelajahi masalah. Mereka tiba di suatu daerah yang disebut al-Hawra dan tinggal di sana sampai Ir Quraisy meninggal, jadi mereka bergegas ke Utusan. Tuhan mengatakan kepadanya bahwa, maka Abu Sufyan harus melakukannya, jadi dia mengubah rute konvoi, dan dia dikirim ke Quraisy dengan itu, jadi mereka pergi untuk melindungi uang mereka.

Hasil pertempuran Badar Greater Badr Gaza berakhir dengan kemenangan umat Islam dalam kemenangan telak atas kaum musyrik dan sekutunya.Dengan demikian, duri mereka diperkuat dan mereka ditakuti di seluruh kota dan sekitarnya. Di seluruh wilayah Al-Hajjar, jumlah orang mati dari pihak Quraish mencapai tujuh puluh orang, di antaranya adalah Amr bin Hisham Abu Jahl, Utbah bin Rabi’a, Umayya bin Khalaf, dan tujuh puluh lainnya ditangkap, dan kebanyakan dari mereka adalah para pemimpin Quraisy dan para pemimpin mereka yang lebih berkuasa. dan kuat. Adapun umat Islam, empat belas di antaranya dibunuh, enam orang imigran dan delapan orang Ansar, dan Rasulullah, semoga doa dan damai Allah besertanya, mengutus Abdullah bin Rawahah dan Zaid bin Haritha ke Madinah untuk memberi tahu kaum Muslimin. dan mendakwahkan mereka tentang kemenangan kaum muslimin dan kekalahan telak yang diderita kaum musyrik. Tiga hari setelah perang berakhir, dan ia dan teman-temannya yang terhormat menguburkan kaum muslimin yang tewas di Badr. Adapun kaum musyrik yang tewas, mereka menyeret mereka ke jantung Badar dan melemparkan mereka ke dalamnya.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *