Mengapa Larangan Perjalanan UE (Kebanyakan) Tidak Masalah jika Anda Divaksinasi

Keputusan akhir musim panas Uni Eropa untuk memberlakukan kembali larangan perjalanan bagi orang Amerika memicu berita utama yang mengejutkan di dunia perjalanan, membuat banyak orang Amerika merasa mereka telah melewatkan kesempatan yang ternyata merupakan jendela peluang yang sangat singkat. Tetapi jika Anda membaca cetakan kecilnya, Anda akan menemukan bahwa juri masih belum mengetahui dampak keseluruhan dari keputusan ini terhadap orang Amerika yang divaksinasi yang memimpikan batu bulat dan kastil.

Dikutip dari Berita Terkini aturan baru untuk melarang orang Amerika masuk ke Uni Eropa sejalan dengan protokol UE saat ini yang menandai negara mana pun dengan lebih dari 75 kasus per 100.000 orang sebagai negara yang berisiko sangat tinggi. 1 Pada bulan Juni, AS berada di bawah kriteria ini, yang memungkinkan banyak orang Amerika menikmati perjalanan musim panas ke Eropa , tetapi melampaui ambang batas pada bulan Agustus karena lonjakan kasus baru. Israel, Kosovo, Lebanon, Montenegro, dan Republik Makedonia Utara juga direklasifikasi sebagai berisiko tinggi pada saat yang sama.

Sementara aturan baru hanya berlaku untuk pelancong yang tidak divaksinasi, beberapa negara masih memilih untuk menggunakan rekomendasi untuk melarang pelancong yang divaksinasi dari AS. Sementara itu, yang lain telah menyatakan bahwa mereka tidak akan mengubah persyaratan masuk mereka sama sekali, jadi meskipun beberapa negara mungkin tidak layak untuk saat ini, tujuan lain menjanjikan untuk tetap membuka pintu mereka.

Tiga negara sejauh ini telah mengumumkan bahwa mereka akan memberlakukan pembatasan yang lebih keras pada orang Amerika yang divaksinasi dan tidak divaksinasi. Sebelum aturan, Belanda mengizinkan orang Amerika masuk dengan menunjukkan bukti vaksinasi atau tes negatif, tetapi mulai 4 September 2021, hanya orang Amerika yang divaksinasi yang diizinkan masuk, dan bahkan mereka harus mematuhi karantina wajib 10 hari .

Bulgaria dan Swedia telah mengambil rekomendasi lebih lanjut dan melarang semua perjalanan yang tidak penting dari negara-negara berisiko tinggi seperti AS. Meskipun berita ini mungkin mengecewakan bagi mereka yang merencanakan perjalanan ke Amsterdam, Sofia, atau Stockholm, para pelancong akan menemukan pilihan mereka masih cukup terbuka. —terutama jika mereka divaksinasi.

Negara-negara seperti Spanyol, yang tidak memerlukan tes negatif atau bukti vaksinasi dari Amerika, sekarang akan meminta bukti vaksinasi kepada para pelancong sesuai keputusan UE. 2 Tetangga Portugal telah mengkonfirmasi akan tetap terbuka untuk orang Amerika dan akan terus memproses turis dengan pembatasan masuk mereka saat ini, yang mengharuskan pelancong untuk menunjukkan tes PCR negatif yang diambil dalam waktu 72 jam, tes antigen negatif yang diambil dalam waktu 48 jam, atau sertifikat vaksinasi .

Sementara itu, Kroasia juga memilih untuk mengabaikan keputusan UE dan akan terus menerima tes negatif atau bukti vaksinasi, selama tidak lebih dari 270 hari. 3 Kedua negara sangat bergantung pada pariwisata, dan Kroasia telah menentang rekomendasi UE sebelumnya—pada musim panas 2020, itu adalah satu-satunya negara yang menyambut wisatawan Amerika.

Di banyak tempat, seperti Prancis, Islandia, dan Italia, aturan baru tidak mengubah apa pun. Negara-negara ini sudah membutuhkan bukti vaksinasi bagi orang Amerika untuk masuk. Dalam kasus ini, keputusan baru tidak melakukan apa-apa kecuali pemerintah mengambilnya sendiri untuk menegakkan aturan karantina baru atau menutup perbatasan sepenuhnya ke negara-negara berisiko tinggi. Kita mungkin akan melihat lebih banyak negara dalam beberapa minggu ke depan menyatakan apakah mereka akan mempertahankan persyaratan mereka saat ini atau mulai menutup perbatasan lagi, terutama sekarang karena musim perjalanan musim panas akan segera berakhir.

Jika Anda telah memesan perjalanan ke negara yang belum mengumumkan apakah negara tersebut akan mengubah persyaratan masuk untuk wisatawan yang divaksinasi atau tidak, serta yang tidak divaksinasi, Anda harus mengikuti perubahan persyaratan , tetapi jangan panik baru saja. Jika Anda tidak memiliki apa pun yang dipesan tetapi masih berharap untuk mengunjungi Eropa dalam beberapa bulan mendatang, Portugal dan Kroasia adalah dua tujuan yang sangat indah yang menjanjikan hal yang pasti bagi para pelancong Amerika — atau setidaknya sedekat yang bisa kita dapatkan untuk saat ini.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *